Belajar Dari Kecil

Tentang Belajar, Tentang Apa Saja, Dari Apa dan Siapa Saja serta Untuk Siapa Saja

Archive for Sinetron

Duh Tifatul…Bersih Peduli dan Professional tuh…

DisClaiMEr…

Apa yang akan saya tuliskan disini…mengandung unsur dewasa…termasuk dewasa dalam literasi…

Pabila Anda ragu dengan tingkat kedewasaan membaca Anda…selayaknya  Anda menghentikan proses membaca tulisan ini…dan Izinkan kami untuk tetap mengapresiasi kedatangan Anda ke blog ini…Terima  Kasih…

Pagi ini…tanpa sengaja…saya hiking…mulai dari detik, hingga nusantara news…alkisah…dalam perjalanan saya menemukan…shodiq.com..nah isi tulisan ini..akan membahas salah satu tulisan di shodiq.com

PKS Sombong Lecehkan Artis Sinetron & Kalangan dari Dunia Hiburan Lainnya

itu ada judul tulisan dari M.Shodiq… yang membuat sayatergugah tuk menulis…ya…lagi-lagi tentang PKS…

maaf ya om..bukan saya gak setuju dengan keberadaan Partai Kebathilan Sejati…tapi memang

Partai Keadilan Sejahtera sudah gak bisa dipercaya lagi nih kayaknya….

Awal Persetubuhan….

dari kecil…tanpa sengaja…

8dk akrab dengan seni…teater..puisi…mulai dari SD…sempat belajar banyak dari Om Willie…di Depok

dan juga Om Emha…yang kebetulan satu almamater…

entah kenapa.. kok saya suka dunia seni…

ada yang bilang seni itu mengalir…dan alirannya harus dikeluarkan seperti air seni…kalau tidak jadi penyakit…

ada yang bilang itu bagian paling awal dari pelajaran bagaimana mengapresiasi semesta..dll..dst..dst..

.Antara 94 – 96 (maaf saya lupa tepatnya…makloem dah tua..hiks)…saya sempat melibatkan diri di SIneTron “Ku Bersujud” menyambut Iedul Fithri.. di antara bintangnya adalah

Paramitha Russady dan Yana Julio..

.nah ini capeknya...hampir tiap hari…ketika itu…proses shooting berakhir tengah malam, dan di mulai dari tengah hari…sementara apparatus disiapkan tentu jauh lebih awal..

Jadi UNTUK OM TIFATUL…Ada KERJA KERAS dan KEsunGGUHan Dalam PROses PemBUATAN SINetron…BUkan CUma MengaNDalkan Wajah…pasti …cepat dibuang produser…

Pembelajar….

Saya belajar dari Yana Julio…

ketika menunggu proses shooting untuk dirinya……Ia membaca buku…baik di dalam mobil maupun di tempat shooting…beberapa bukunya yang sempat saya intip berbahasa Inggris (ingat ini tahun 1995-an…) dan ketika waktu sholat…beberapa hari proses shooting kubersujud…saya menyaksikan sendiri Yana Julio pun bergegas…

Seingat saya dulu belum ada tuh PKS bahkan PK…dan ia telah mencontohkan hal yang baik…menggunakan waktu luang dengan seksama…Ia adalah ARTIS…

ARTIS Om TIFatUL.!!!.

dan saya berani bertaruh…

LITERASI YanA JULIo jauh lebih baik dibandingkan Om. Tifatul….Ukuran gampangnya….seingat saya Yana Julio alumni IPB; mohon dikoreksi kalau saya salah…nah bandingin dengan om…

Seingat saya…saat Ini untuk Campaign ..PKS dibantu oleh IPang Wahid…nah tanya dia dulu dong sebelum ngomong…bener gak kalau artis itu gak bisa apa-apa…

Tifatul…lu jangan lupa…dunia politik dan dunia keartisan sama-sama cair…bukan dunia yang Kaku…Oon Loe!!!…Artis yang berotak dan faham betul dengan ilmu dan tuntutan keartisannya jangan-jangan jauh lebih banyak dibandingkan dengan KADER PKS yang bisa berbahasa Arab lancar, faham ushul-Fiqh, Ngerti Bidayatul Mujtahid…

gw berani taruhan kok…

lha wong Hidayat dan M.Hatta juga kakak kelas gw…..gw sempat kok denger curhatan mereka berdua…udah lah…loe toeL… jangan SOmbong lah…

Jualan KOran AJa…kalau gak Pake Otak…itu koran bisa gak laku…

Apalagi jadi Artis….

dan Yang Paling Penting…Politik itu bisa dipelajari kok…udahlah gak usah ngomongin fungsi legislasi, monitoring dan budgeting…itu semua dalam kehidupan sehari-hari udah manifest kok…

Kita harus atur jam tidur kita (legislasi diri) kita harus atur jam makan kita biar maag gak kambuh (monitoring) kita harus atur ongkos…(budgeting)

Wah…itu lain…(misal loe nolak..Tul..) ala…Tul..hidup ini cuma permainan ANALOGI tul…makannya belajar Sosiologi dimantengin…jangan ujug2 lari ke Politik cuma Menang Kolot atau Udah jamuran di Liqo’

Sorry Tul…gw konfrontatif aja deh…

Sadar Wujudlah…Elo tuh “jadi”  Karena PKS ngamanatin lu jadi PResiden…TItik…

Loe harus minta MAaf TUl!!!

Loe kira jadi artis cuma modal tampang..ujug-ujug di-shoot…”jadi”…

Gila Loe…Gua gak tau loe belajar Islam di mane…Ustadz atau Murobbi lu sape..

.tapi sekalipun gw muallaf…

gw gak takut kalo cuma debat masalah “ISlam boleh gak ngerendahin orang lain” ama Loe…toh modal kita sama…perkiraan gw…

(sorry gw belon pernah ngobrol dengan Tifatul) bahasa Arab gw ama Bahasa Arab lu…paling sepadan lah…

Belajar dong dari AA Gym…yang habis keceplosan ngkritik Indonesian Idol dan Idol2 yang laen taun lalu…akhirnya kelabakan nyari jalan masuk ke sana (ke dunia artis)…

Udah lah..lu…jalan yang lurus2 aja…

.Tifatul..harusnya elu malu…loe gak bisa masuk ke dunia Artis…Partai lu gak bisa masuk ke dunia Artis…padahal…pada titik tantangan dakwah…dakwah yang membabi buta di dunia hiburan adalah hal yang niscaya…sebab…kecenderungan orang kepleset di dunia hiburan jauh lebih banyak dibandingkan dunia yang “aman”.

Jadi… jangan karena loe gak bisa masuk ke mereka..trus loe ngerendahin mereka…Tul…Sorry Menyori…Ilmu Politik Om Rendra…jauh lebih berisi dibandingkan eloe…dan mungkin juga Marissa Haque…nah…Ilmu Agama nya Om Emha…gua yakin gak kalah dari eloe……udah lah…jangan SOMBONG…

KeSOMBONGAN itu Cuma MIlik TUHAN YME…ALLAH SWT..

.Sengak lu TUl!!!

Nah sekarang Masuk ke Tagline PKS…

Bersih…

Apakah Orang PKS yang terkenal Bersih lalu Boleh Merendahkan Orang lain…..Saya kira kalau kayak gitu tingkat bersih yang dijaga oleh PKS…berarti BErsihnya manipulatif…

Peduli…

Kalo elu peduli Tul..harusnya eloe rangkoel tuh Artis…lu benerin kalo mereka salah tapi loe harus akui dan apresiasi kerja  mereka yang bener DOnk!!..Peduli PKS jangan-jangan cuma Peduli uang artis buat didonasi untuk keperluan PKS…..Gila…

pRofESSIONAl…

Nah kalau PKS pRofessional..khusus untuk TIfatul…harusnya ia mengakui bahwa dunia politik adalah dunia yang cair…

siapa pun bisa masuk asal persyaratan terpenuhi…syarat di INdonesia adalah suara dan ajangnya pemilu…Titik. itu dulu…Masalah Legislasi, Monitoring, Budgeting..itu adalah aktivitas lanjutan..

tapi intinya dia dapat suara atau gak..baru Elo liat kerjaan mereka..

dan Yang Penting…seseorang yang mengklaim dirinya Professional…

akan menghargai dan mengetahui bahwa tiap-tiap kerjaan atau kegiatan orang lain..juga menuntut ilmu,, ketabahan, kesungguhan dan kecerdasannya masing…

Tifatul …!!!

Loe Harus MINTA MAAF!!!!…

Sorry Tifatul….

Tadinya gua kira Elo cerdas dan Santun …gak taunya..eloe sama bajingannya

Ama Gw…bahkan mendingan gw kalee…sebajingan-bajingannye gw…

gak pake agama…agama ISlam ; yang gw kejar jungkir balik ini ilmunya

(gila sampe sekarang gw baru dapet kulit doank) …

gw gak pake itu agama buat aktivitas bajingan gue…

Terima kasih.. …

NB…Apabila Tifatul Sembuiring tidak mau  meminta maaf atas

kesalahan  ini…

saya cuma ingin menyampaikan kepada pembaca…

mohon jangan memilih  partai yang taglinenya bagus…

tapi gak bisa ngejalani itu tagline…

Bukankah kita memilih Anggota Dewan…bukan orang yang professional

merendahkan orang Lain….Tq

<a href=”https://belajardarikecil.wordpress.com/2009/02/17/tifatulsakitjiwa”&gt;
<img src=”http://www.lintasberita.com/buttons_lb/lintasberita_d_100x20.png&#8221; />
</a>

Advertisements