Belajar Dari Kecil

Tentang Belajar, Tentang Apa Saja, Dari Apa dan Siapa Saja serta Untuk Siapa Saja

Arsip untuk Turunkan SBY

Selamat Jalan Susilo Bambang Yudhoyono : Politisasi Aulia Pohan…

Terus terang, sudah lumayan lama berita ini hadir di publik, tetapi 8dk belum membahasnya, maklum, masih kejar setoran (baca :cari nafkah dulu…he..he..he.)

Sedihnya, ketika membahas, 8dk agak mempersetankan kasus korupsi si Om Aulia, maksudnya, biarpun bukan Om Aulia, siapa pun Koruptor, harus dianggap sebagai SETAN…Amien…(termasuk yang mendukung koruptor, tentu kalau SBY juga mendukung koruptor, ya …ia masuk dalam kategori SETAN bagi 8dk….)


Mari melihat dari perspektif berbeda, sebelumnya, mohon blogwalker sudi melihat berita ini Aulia Pohan dikorbankan SBY

Merujuk ke informasi di atas, jelas bahwa penangkapan, atau pada bahasa yang lebih baik lagi, pemidanaan, pemenjaraan Aulia Pohan, bukanlah sebagai bentuk keberpihakan Susilo Bambang Yudhoyono terhadap pemberantasan korupsi di Indonesia, melainkan – semata-mata – guna mengamankan citra dirinya, beserta – mungkin – Partai Demokrat, dalam rangka Pemilu 2009 lalu, dan tentu Pilpres…

Maka, pembebasan bersyarat Aulia Pohan, remisi pada koruptor, seharusnya menjadi bukti nyata yang kita lekatkan di benak kita, masyarakat Indonesia, bahwa Susilo Bambang Yudhoyono memang tidak memiliki keinginan yang ikhlas, kuat untuk menghilangkan korupsi di Indonesia. Pertanyaannya adalah, kenapa kita masih mempertahankan dirinya?

Akhirnya , dengan segala kerendahan hati, Susilo Bambang Yudhoyono, telah mengamankan jalur hukum yang ia akan tempuh, segera setelah ia melepaskan jabatan (atau mungkin dipaksa melepaskan jabatan; Amin)…Baik secara legal formal (dimana ia meminta Deny Indrayana, salah seorang tokoh Anti Korupsi Indonesia, menjadi bagian dari staf Ahlinya) hingga secara finansial, yaitu melapangkan jalan kebebasan bagi koruptor.

Mumpung masih Ramadhan, mari kita berdoa, semoga niat busuk yang tersimpan di benak Susilo Bambang Yudhoyono beserta tim penjaganya, dapat segera diungkapkan oleh ALLAH SWT di hadapan publik, sehingga ia tidak memiliki alasan untuk ngeles; kecuali semakin terlihat jelas di hadapan masyarakat,kebodohan dirinya,  dan tidak ada jalan lain bagi dirinya, kecuali mengundurkan diri dari jabatan sebagai Presiden Republik Indonesia, sekalipun baru memerintah untuk satu tahun di periode kedua ini, Amin.